Sawah Pencerahan Agung Afgani

Lahan Menggapai Kebebasan Berpikir

Holocaust and its Effect to Humanity Destruction in Palestine as Seen in William Heyen’s Riddle

“Riddle” by William Heyen

 

From Belsen a crate of gold teeth,

from Dachau a mountain of shoes,

from Auschwitz a skin lampshade.

Who killed the Jews?

 

Not I, cries the typist,

not I, cries the engineer,

not I, cries Adolf Eichmann,

not I, cries Albert Speer.

 

My friend Fritz Nova lost his father –

a petty official had to choose.

My friend Lou Abrahms lost his brother.

Who killed the Jews?

 

David Nova swallowed gas,

Hyman Abrahms was beaten and starved.

Some men signed their papers,

and some stood guard,

 

and some herded them in,

and some dropped the pellets,

and some spread the ashes,

and some hosed the walls,

 

and some planted the wheat,

and some poured the steel,

and some cleared the rails,

and some raised the cattle.

 

Some smelled the smoke,

some just heard the news.

Were they Germans? Were they Nazis?

Were they human? Who killed the Jews?

 

The stars will remember the gold,

the sun will remember the shoes,

the moon will remember the skin.

But who killed the Jews?

 

The poem, written by William Heyen, entitles Riddle surprised me since at the first sight. Theme about Holocaust looks uncommon while compare with the other themes which is studied in this department. But, behind that uncommon, I see a lot of lessons which can be taken from this poem.

 

The term of Holocaust come from ancient Greek word, has the meaning of sacrifice to Gods which is entirely burned in the altar. Holocaust always refers to the systematic mass abattoir of Jews, and the other minority clan, conducted by Nazi Germany. But in this chance, I will not analyze about the term of Holocaust, but the effects of Holocaust itself, especially humanity and political effect.

 

Why I choose this theme? This is my reason. If we read about Holocaust, we will know about genesis of Jews. In Europe, at 18 and 19 century, Jews is overshadowed. They are hated with various reasons though have dwelt in Europe continent since thousand years in consequence of Diaspora. And this hatred culminates in the human tragedy called Holocaust.

 

I emphasize in this paper about the effect of Holocaust as a human crime, in the reality result another human crime. As known, since the Holocaust tragedy, a large numbers of Jews try to return to the ground that claimed as Promised Land. The problem is the existence of population of Arab Palestinian. And this case becomes the beginning of another human tragedy to Palestinian. We can see the last incident, it is war between Israel and HAMAS, and many innocent people become the victim.

 

I try to analyze this problem from the side that perhaps during the time never been expressed. Holocaust of Jews in the reality generates a larger ethnical cleansing and its bad effect to humanity.

 

If we read the poem above, we will see impression of Holocaust horror at this masterpiece. Many people agree that this poem in fact very close with psychological side about the Holocaust. Heyen write powerfully in structure and the core of poem. But, I will not analyze this side. I am not interested to analyze the intrinsic side of this poem. As I said before, I will analyze the effect of colonization to Israel in World War II which actually generates the colonization to the other nation, Palestine.

 

In 1946, United Kingdom gives full protection to Jews, which became the victim of Nazi Germany’s Holocaust, in Declaration Balfour. The protection is also including the confession about Israel state establishment. In the beginning, United Kingdom offers an area in Middle Africa to be a country of Israel. But that proposal is refused with the reason that the Jews people still have trauma with their position as a diasporic clan (detached, according to term of Postcolonial). They assume that Middle Africa is not their habitat. Finally, the government of United Kingdom asks the area that they want to build a state, and Jews choose Palestinian land.

 

The problems appear here. The land has been occupied during centuries by Arab Palestinian people. As we know between Jews and the Arabs have a deep sentiment since years ago, including religion sentiment and also clan sentiment. When the Jews enter Palestine land, there are many hard reactions from Arab nations. But the reaction will not kill the spirit of Jews people to found a state of Great Israel.

 

In the end of 1940 and early 1950, the Jews only occupy about 10 percent of Palestinian region. Then people of Israel success to occupy about 80 percent region during last five decades. Palestinian has been isolated into two parts of region, Gaza Strip and West Banks. This is what Israel really wants. Learn from the past experience, for example Six Day War, Israel have to annihilate any kind of potency strength of Palestinian. With one sided of diplomacy, Palestinian forced to give their regions, not allowed to have armed forces, demarcation and border access closing, and economic boycott which generate endless hunger. From here we can see that Israel also apply the policy of Holocaust to Palestinian. It is strange, isn’t it? And this policy makes Palestinian like losing of their spirit as a nation. Palestinian will be hit by syndrome of lost culture. Israel has agenda to blur Palestinian position in the international political map. And this action causes the worst result to Palestinian. We also can see that Palestinian hit by syndrome of inferiority. They feel the lost of their national identity.

 

Israel also intends to conduct the terror to Palestinian in all way, economics and also military way. When Israel attacks Gaza Strip months ago, Israeli army conducted cruelty murders. They do not care with battle ethics by killing the innocent and unarmed people. The economic boycott also causes many victims.

 

The next question is there no resistance from Palestinian? No. They also fight against the cruelty of Israel. Yasser Arafat and HAMAS is the icon of the resistance of Palestinian. But recently the resistances dwindle because there is a friction among combatant of Palestinian. In one side, there is a group which remains to hold firmness of struggle idealism, and the other try to accept the ‘bargain’ from Israel to get easier life. In Postcolonial studies, we recognize the last group as the collaborator of colonization to a nation. The collaborator, in fact, becomes the original enemy of Palestinian independence combatants. This group is the result of hybrid and mimicry process that dangerous to their nation. They forget to be a Palestinian; more like to be the people of Israel than Palestinian.

 

Actually, I do not want to conclude in analyzing this poem. I only wish to note that in the reality the colonization effect exactly can generate more cruel colonization. And the real example is something that happened in Palestine. And, all of us have take responsibilities that the colonization of Palestinian can be ended immediately, and will not happen again to other nation in this world. And Palestinian shall no longer as colonized nation. Nation will be vanished systematically by Israel from the map of world. The Palestinian never loses their national identity. Because the nation that lose their national identity, national dignity, and culture will be vanished from the map of nations in this world. And this is something that very wanted by Israel, as colonist of Palestinian.

 

Bibliography

  1. Clarke, P. (2008). Dunia Sejarah Singkat: Kilasan Tokoh dan Peristiwa Penting yang Mengubah Wajah Dunia. Yogyakarta: Golden Books.
  2. Downing, S. (2007). Benarkah Nazi Membantai Yahudi? Yogyakarta: Narasi.
  3. Endraswara, S. (2008). Metodologi Penelitian Sastra Edisi Revisi : Epistemologi, Model, Teori, dan Aplikasi. Media Pressindo.
  4. Hynson, C. (2007). Kisah Yang Terlewatkan: Perang Dunia II. Jakarta: Elex Media Komputindo.
  5. Said, E. (1978). Orientalism. Vintage Books.
  6. Salzman, P. C., & Divine, D. R. (2008). Postcolonial Theory and the Arab-Israeli Conflict. Routledge Press.
  7. The class materials of Applied Literature Criticism (Postcolonial) by Bernard Hidayat, M.A., second semester of academic year 2008/2009, Faculty of Cultural Sciences, Gadjah Mada University.
Iklan

Juni 30, 2009 Posted by | Tulisan-tulisan | Tinggalkan komentar

Manifest Destiny Bangsa Amerika dan Efeknya terhadap Perdamaian Dunia

A. Latar Belakang

Perdamaian adalah hal paling krusial dan paling didambakan oleh setiap orang di dunia ini. Dua kata yang begitu berharga bagi manusia dalam melanjutkan hidup. Turunan dari perdamaian adalah kemerdekaan. Kemerdekaan ini juga menjadi hal yang maha penting untuk pembangunan bangsa-bangsa di jagad ini. Tak pelak lagi ketika kemerdekaan dan perdamaian sudah menghilang dari muka bumi, maka manusia sangat tidak nyaman untuk melangkahkan kaki di alam ini.

Banyak faktor yang mempengaruhi timbulnya perdamaian ini. Baik faktor dari dalam negeri maupun luar negeri. Kenapa juga ada faktor luar negeri? Ya, tentu ada. Jika kita melihat dari peristiwa yang terjadi akhir-akhir ini, justru faktor luar negeri inilah yang mengambil peran signifikan dalam pencapaian perdamaian negara-negara di dunia ini.
Mari kita tengok langkah-langkah Amerika Serikat dan sekutunya di Iraq maupun Afghanistan beberapa tahun ke belakang. Sebelumnya kondisi di negara Iraq dan Afghanistan termasuk ‘aman-aman’ saja. Namun ketika pasukan AS dan sekutunya ikut campur dengan urusan dalam negeri kedua negara ini, kondisinya berubah porak-poranda, tidak karuan. Amerika Serikat menggempur negara-negara ini dengan dalih ingin menghancurkan kediktatoran dan menegakkan demokrasi. Yang menjadi pertanyaan mengapa Amerika Serikat begitu ofensif dan brutal jika memang ingin menegakkan demokrasi? Apakah demokrasi bisa ditegakkan dengan mengorbankan perdamaian? Dan mengapa Amerika Serikat begitu bernafsunya ‘menyebarkan’ paham demokrasi ke seluruh dunia?
Ternyata banyak orang tidak tahu bahwa bangsa Amerika punya gagasan ‘suci’ untuk ‘penyebaran demokrasi’ ke penjuru dunia. Gagasan itu tertuang dalam Manifest Destiny. Sebuah manifesto yang menyebutkan bahwa bangsa Amerika telah ditakdirkan oleh Tuhan untuk menyebarkan ‘demokrasi’. Lalu apakah sebenarnya Manifest Destiny itu? Benda seperti apakah itu? Dan bagaimana pengaruhnya terhadap kehidupan bangsa Amerika?
B. Sejarah
Menurut sumber wikipedia.com, Manifest Destiny adalah kepercayaan historis yang menyebutkan bahwa Amerika Serikat ditakdirkan, bahkan dinobatkan oleh Tuhan, untuk menguasai daratan Amerika Utara, dari pantai Atlantik hingga pantai Pasifik. Para pendukung Manifest Destiny percaya bahwa ekspansi itu bukan hanya bagus, tapi hal itu juga nyata (“manifest”) dan pasti (“destiny”). Konsep ini begitu mempengaruhi kebijakan negara Amerika Serikat pada tahun 1800-an.
Istilah Manifest Destiny pertama kali ditemukan tercetak pertama kali pada tahun 1839, namun pertama kali digunakan oleh jurnalis New York, John L. O’Sullivan, pada tahun 1845, untuk mendorong penaklukan Texas. Juga digunakan untuk melegitimasi perlawanan terhadap koloni bangsa Eropa dan suku Indian. O’Sullivan menyatakan bahwa melalui ekspansi-ekspansi tersebut Amerika Serikat dapat menjadi negara super power di bidang social dan politik.
Meskipun begitu, ekspansi ke daerah barat ini tidak diawali oleh munculnya Manifest Destiny. Langkah pertama negara Amerika Serikat dalam memperluas wilayah adalah pembelian daerah Louisiana dari Spanyol pada tahun 1803, yang menyumbang 23 % terhadap perluasan wilayah negara Amerika Serikat. Pada 1890-an, para Republikan juga menggunakan istilah Manifest Destiny sebagai justifikasi serangan ke wilayah utara Amerika. Dan pada abad ke-20, istilah ini kembali diapungkan oleh beberapa pihak dengan pengartian sebagai kepercayaan pada misi Amerika untuk mempromosikan dan mempertahankan demokrasi di seluruh dunia, dan berlanjut pada adanya efek positif terhadap ideologi politik Amerika.
Manifest Destiny ini sebenarnya lebih pada ide semata daripada sebuah kebijakan spesifik. Istilah ini mengkombinasikan kepercayaan Ekspansionisme dengan beberapa ide-ide popular di zaman itu, seperti Eksepsionalisme Amerika, Nasionalisme Romantik, dan kepercayaan pada superioritas alami pada apa yang selanjutnya disebut “ras Anglo-Saxon”.
John O’Sullivan menggunakan istilah “Manifest Destiny” ini untuk mendukung penaklukan Texas dan Oregon. John O’Sullivan adalah seorang pendukung Partai Demokrat yang berpengaruh. Dia menulis sebuah artikel pada tahun 1839, yang tidak menggunakan istilah “Manifest Destiny”, memprediksi sebuah “takdir dari Tuhan” bagi Amerika Serikat berdasar pada nilai-nilai seperti persamaan, hak hati nurani, dan hak mengeluarkan pendapat atau suara untuk “pemberian harga diri moral pada dunia dan penyelamatan manusia”.
Enam tahun kemudian, tahun 1845, O’Sullivan menulis artikel yang berjudul “Annexation in the Democratic Review”. Dalam artikel ini pertama kali disebutkan kata-kata Manifesr Destiny. O’Sullivan berpendapat bahwa Amerika Serikat perlu untuk menganeksasi Republik Texas. Tidak hanya karena Texas menginginkan hal tersebut, tapi ini memang telah menjadi keharusan bagi Amerika Serikat.
Pada 27 Desember 1845, O’Sullivan kembali memakai kata-kata Manifest Destiny, dalam tulisannya yang dimuat oleh koran New York Morning News. Di tulisan itu, O’Sullivan kembali menyatakan urgensi penyelesaian peliknya percekcokan perbatasan dengan Inggris di negara Oregon. O’Sullivan berpendapat bahwa Amerika Serikat punya hak atas klaim di seluruh daerah Oregon.
O’Sullivan sendiri percaya bahwa Tuhan telah memberikan bangsa Amerika Serikat sebuah misi untuk menyebarkan demokrasi republikan (“penafsiran dari kemerdekaan/kebebasan”) di dataran Amerika Utara. Dan sebenarnya konsep asli Manifest Destiny dari O’Sullivan ini tidak termasuk pada penggunaan kekuatan militer. Dia percaya bahwa bahwa ekspansi Amerika Serikat dapat dilakukan tanpa campur tangan pemerintah dan pihak militer.
Sejarawan William E. Wecks mencatat tiga tema kunci yang biasanya disinggung oleh pendukung Manifest Destiny:
1. Kebajikan bangsa Amerika dan institusi-institusinya.
2. Misi untuk menyebarkan institusi tersebut, dalam rangka menyelamatkan dan memperbaiki dunia untuk image Amerika Serikat.
3. Takdir dari Tuhan untuk menyelesaikan tugas ini.
Seperti penjelasan Abraham Lincoln dalam suratnya ke Kongres pada tanggal 1 Desember 1862 yang menyatakan bahwa Amerika Serikat sebagai “harapan terbaik yang terakhir bagi dunia”.
Frasa Manifest Destiny sering dikaitkan dengan ekspansi daerah Amerika Serikat dari tahun 1812 hingga 1860. Rentang waktu dari akhir perang tahun 1812 hingga permulaan Perang Sipil Amerika disebut “Masa Manifest Destiny”.
Sebenarnya Manifest Destiny itu masih berhubungan erat dengan Doktrin Monroe. Sejarawan Walter McDougall menyebut Manifest Destiny sebagai turunan dari Doktrin Monroe, karena ketika Doktrin Monroe tidak menyebut tentang ekspansi, tapi ekspansi dibutuhkan untuk menjalankan doktrin tersebut.
Pada pemilu Amerika Serikat tahun 1896, Manifest Destiny dikutip oleh kaum Republikan untuk mempromosikan ekspansi ke seberang lautan. Ketika Presiden William Mckinley mendukung aneksasi Hawaii pada tahun 1898, dia berkata bahwa “kita benar-benar membutuhkan Hawaii dan hal tersebut lebih baik daripada ketika kita memperoleh California. Hal itu adalah Manifest Destiny”.
Pada abad 20, frasa Manifest Destiny sudah tidak digunakan lagi. Presiden Theodore Roosevelt menyatakan penolakan yang gamblang terhadap ekspansi wilayah. Tapi Ekspansionisme ini digantikan oleh Intervensionisme sebagai alat untuk mempertahankan Doktrin Monroe.
Presiden Woodrow Wilson melanjutkan paham Intervensionisme Amerika. Dia membawa Amerika Serikat ke kancah Perang Dunia I dengan argument “Dunia harus aman untuk demokrasi”.
Saat ini, frasa Manifest Destiny hanya digunakan untuk menjelaskan sejarah Amerika, terutama pada 1840-an. Tapi istilah ini terkadang masih digunakan oleh kaum kiri dan pengkritik kebijakan pemerintah Amerika Serikat di Timur Tengah dan di manapun. Bagi mereka Manifest Destiny diinterpretasikan sebagai “Imperialisme Amerika”.
C. Analisis
Dari uraian sejarah di atas dapat kita ketahui bahwa dari awalnya memang bangsa Amerika sudah sangat agresif. Hasrat aneksasi mereka yang dibungkus dengan fatwa takdir dari Tuhan sebenarnya memiliki ekses negatif selain ekses positif. Ekses positif mungkin adalah semakin bertambahnya semangat untuk mempertahankan harga diri bangsa. Semangat ini diperlukan ketika sebuah bangsa ingin memperbesar jati diri mereka. Amerika adalah negara individual seperti yang menjadi rahasia umum, namun ketika mereka berbicara tentang bangsa dan negara, orang-orang Amerika langsung spontan menjadi nasionalis tulen. Mereka sangat protektif dan peduli terhadap national dignity. Ibaratnya right or wrong is my country. Kita bisa lihat dari terjunnya jutaan pemuda Amerika untuk menjadi sukarelawan yang akan berperang di palagan Perang Dunia II. Kerelaan mereka ini yang tak tertandingi bahkan hingga saat ini. Namun ekses negatif pun tak kalah banyaknya. Sudah menjadi rahasia umum bahwa Amerika Serikat ini negara yang paling sok tahu untuk ikut campur urusan dalam negeri bangsa lain. Intervensi mereka di berbagai bidang sangat luar biasa menjengkelkan. Banyak sumber sejarah yang menyebutkan bahwa Amerika Serikat punya andil yang banyak terhadap terjadinya kudeta di berbagai negara. Bahkan beberapa kejadian politik yang terjadi di Indonesia pun ditengarai ikut didalangi Amerika, contohnya Gerakan 30 September. Di negara lain pun Amerika tak kalah usilnya. Mereka sengaja memancing di air keruh untuk memuluskan tujuannya. Kejadian yang paling signifikan adalah penyerangan ke Afghanistan dan Iraq. Dengan dalih untuk mengusir kediktatoran dan menegakkan demokrasi, Amerika Serikat dengan seenaknya menyerbu masuk kedua negara tersebut. Padahal jika kita mempelajari masa lalu, sangatlah tidak mungkin Amerika mau campur tangan jika tak ada maunya. Dan maunya Amerika itu ya minyak.
Intervensi ala Amerika yang sepertinya diilhami oleh Manifest Destiny inilah yang memporakporandakan Iraq dan Afghanistan. Tak hanya itu, Amerika pun kena batunya dengan intervensi itu. Neraca pengeluaran mereka jadi timpang karena ongkos perang di Iraq dan Afghanistan membengkak luar biasa di luar perkiraan. Dan yang paling parah adalah tidak berharganya nyawa manusia di sana. Terjadi banyak kejahatan kemanusiaan di kedua negara tersebut. Dan penyebab utamanya adalah isengnya Amerika Serikat yang mau sok-sokan menjadi polisi dunia dan kampiun penyebar demokrasi.
Jika pada abad ke-19, perluasan wilayah Amerika memakan korban suku Indian. Suku ini dikebiri hak-haknya hanya demi keserakahan orang lain. Dalam film “Geronimo: An American Legend” kita bisa tahu bagaimana brengseknya pemerintah Amerika Serikat. Suku Indian ditipu mentah-mentah, dan banyak prajurit Amerika Serikat yang malu terhadap kebijakan pemerintahnya. Dan mereka memilih untuk mengundurkan diri daripada harus menanggung malu.
Dan sekarang, korban kebijakan luar negeri Amerika telah tersebar di seluruh dunia. Intervensi di bidang ekonomi, sosial, politik, pertahanan dan keamanan tak urung membuat bangsa lain menjadi gerah. Kebijakan standar ganda Amerika menjadi bahan makian negara lain. Dan yang paling memuakkan adalah korban kebijakan Amerika ini sudah banyak. Dan Amerika merasa tak bersalah dengan kondisi ini.
Sebenarnya masih sebuah kewajaran ketika sebuah negara berusaha untuk menjalin hubungan luar negeri yang menguntungkan. Namun semua itu haruslah berimbang. Jangan berat sebelah. Apalagi jika kebijakan itu menimbulkan korban yang sebenarnya tidak perlu alias bisa dihindari. Kebijakan luaar negeri bebas aktif dan saling menguntungkan adalah sesuatu yang harus diterapkan oleh semua negara.
Namun kita juga tak mampu untuk merubah garis kebijakan negara Amerika Serikat. Yang bisa kita harapkan adalah berubahnya garis kebijakan pemerintah Amerika Serikat yang bergantung pada kubu mana yang sedang berkuasa di Gedung Putih. Kaum Demokrat dikenal lebih halus pendekatannya jika dibandingkan dengan kaum Republik. Perang Iraq dan Afghanistan yang terjadi pada masa Presiden George W. Bush dari Partai Republik tampaknya akan sedikit dikoreksi oleh Presiden Barrack Obama yang berasal dari Partai Demokrat. Presiden Obama juga sudah melakukan beberapa peninjauan terhadap beberapa kebijakan pemerintahan terdahulu.
D. Kesimpulan
Manifest Destiny adalah produk sejarah bangsa Amerika yang ternyata hingga kini masih dilakukan meski dalam bentuk berbeda. Kebijakan tentang Ekspansionisme dan Intervensionisme bangsa Amerika telah terbukti merugikan banyak bangsa. Meskipun tak semua orang Amerika menyepakati hal ini. Tapi setidaknya kita juga harus mewaspadai hal ini. Bahwa kepentingan Amerika Serikat yang cenderung dipaksakan pada bangsa lain ini yang merusak keharmonisan antar bangsa. Lebih parah lagi jika kepentingan itu menimbulkan korban jiwa, seperti yang terjadi di Iraq dan Afghanistan. Hal ini yang harus ditentang secara konsisten.
Ideologi, apapun bentuknya, setiap bangsa adalah hak prerogatif dari sebuah bangsa itu sendiri. Namun ketika hak tersebut mengganggu hak kemerdekaan bangsa lain, maka hal itu harus ditentang. Apalagi jika kejadian tersebut kemudian merusak perdamaian dunia yang telah tersusun dengan baik. Dan ini yang terjadi dengan Manifest Destiny bangsa Amerika yang seringkali menimbulkan efek negatif bagi orang lain.
E. Sumber-sumber
1. Abnett, D. (2008). Paket Komik Sejarah Perang. Jakarta: Keputakaan Populer Gramedia.
2. Gonick, L. (2008). Kartun Riwayat Amerika Serikat. Jakarta: Kepustakaan Populer Gramedia.
3. Hynson, C. (2007). Kisah Yang Terlewatkan: Perang Dunia II. Jakarta: Elex Media Komputindo.
4. Sumber-sumber dari internet (Wikipedia).

Juni 29, 2009 Posted by | Tulisan-tulisan | 1 Komentar

Kumainkan Sebuah Lagu

Saat matahari itu hadir di hadapku

Kumainkan sebuah lagu

Untuk menggambarkan perasaanku

 

Saat bulan itu tersenyum di hadapku

Kumainkan sebuah lagu

Untuk melukiskan rima indahnya

 

Saat permata itu mengelus pipiku

Kumainkan sebuah lagu

Untuk menunjukkan bahagiaku

 

Saat mata itu mengerling padaku

Kumainkan sebuah lagu

Untuk simpatiku padanya

 

 

Kunyanyikan segala lagu

Kucipta semua notasi merdu

Kutulis lirik surga membiru

Hanya untuk memujanya

 

Alunan sebuah lagu

Nada indahnya memberi semua

Terima kasih untuknya

Telah memberi aroma hati yang akan kukenang selamanya

Telah memberi sayap tuk terbang jauh ke pelukan Tuhan Yang Maha Perkasa

 

Semoga kita bersatu kembali di nirwana nanti…

 

 

 

(Untuk seseorang yang tak pernah mengerti hatiku, meski ia sangat dekat denganku. Engkau tetap menjadi laguku selamanya. Meski aku tak pernah lagi menyanyikannya. Di surga kita kan bertemu lagi. Dan akan kunyanyikan lagu itu untukmu. Dan kupeluk erat engkau tanpa lepas.)

 

 

 

 

Yogyakarta, 22 Mei 2009

 

Agung Afgani Yosi

Juni 3, 2009 Posted by | Terapan Hati | Tinggalkan komentar

Ku Masih Menunggu Pagi

Ku masih menunggu pagi
Saat engkau menyapaku

Ku masih menunggu pagi
Saat engkau tersenyum padaku

Ku masih menunggu pagi
Saat engkau melambai padaku

Ku masih menunggu pagi
Saat engkau tebarkan wangimu untukku

Ku masih menunggu pagi
Saat engkau tegakkan imajinasi liar bagiku

Dan ku kan tetap menunggu pagi
Meski engkau menapak berbalik dariku

Dan ku kan tetap menunggu pagi
Meski engkau tak mau lagi menatapku

Dan ku kan tetap menunggu pagi
Meski engkau telah pergi dengan selainku

Dan ku kan tetap menunggu pagi
Meski engkau tak pernah dalam pelukanku

Semoga nanti kumelangkah ke dalam surga bersamamu
Dan kita kan duduk berdua di peraduan
Sembari menunggu pagi
Semoga, dalam nama Tuhan pencipta ruh dan cintaku…

(Untuk seseorang yang hanya dalam bayangan. Seseorang yang tak pernah kukenal langsung. Seseorang yang tak pernah kumerasakan halus tangannya. Seseorang yang aku hanya mampu menatap wajah indahnya. Seseorang yang hanya menempati ruang imajinasiku. Tak pernah dalam pelukku. Tapi ia tetap menjadi idola hatiku sepanjang waktu. Sampai jumpa lagi di taman Tuhan, Gadisku…)

Yogyakarta, 7 Mei 2009

Mei 8, 2009 Posted by | Terapan Hati | Tinggalkan komentar

Tanggapan Personal Terhadap Lagu Ahmad Dhani ‘Madu Tiga’: Hanya Sekedar Hiburan Bukan Penyebaran Ideologi.

Terus terang, ketika pertama kali mendengar lagu Madu Tiga yang dinyanyikan ulang oleh musisi besar Ahmad Dhani, saya langsung tertarik. Bukan karena apa, tapi lagu ini langsung membuai pikiran saya. Baik dari segi musikalitas maupun content-nya. Aroma swing begitu pekat terasa dalam lagu ini. Jujur saja, I like that very much! Sekali lagi Ahmad Dhani menunjukkan kecemerlangannya sebagai musisi dalam mengolah ulang lagu yang pertama kali muncul di Malaysia pada tahun 1962 ini. Dari segi muatan lagu, saya juga cukup terhibur dengan lirik lagu yang easy listening dan tidak bertele-tele. Apalagi ketika melihat video klip-nya, saya sampai tertawa terbahak-bahak.

            Namun seperti yang telah diprediksi sebelumnya. Rupa-rupanya ada beberapa gelintir orang yang memprotes kemunculan lagu ini. Beberapa LSM Perempuan langsung menyatakan keberatan atas penanyangan lagu ini. Mereka menganggap lagu ini merupakan spreading process of poligamy ideology. Dianggap ikut menganjurkan para pria untuk berpoligami. Kira-kira hal itu yang saya tangkap dari beberapa berita di televisi dan artikel. Yang jadi pertanyaan kemudian adalah apakah sampai sejauh itu? Apa benar lagu ini didanai oleh lembaga atau perseorangan untuk penyebaran ide-ide tentang poligami seperti yang dituduhkan oleh beberapa pihak tersebut? Menurut pendapat saya tidaklah sejauh itu polemiknya.

            Seperti yang telah saya ungkapkan di atas. Lagu ini kalau dianalisis liriknya secara tekstual, tidaklah mengajak pada poligami itu sendiri. Lagu ini sebetulnya merupakan, bisa dibilang, ‘curhat’ seseorang semata. Tidak ada nada ajakan untuk berpoligami sama sekali. Dari kasat mata saja kita sudah tahu tidak ada sama sekali provokasi tentang poligami. Yang kedua kondisi sosial budaya saat ini pun sangatlah berbeda dengan masa-masa sewaktu lagu itu dirilis untuk pertama kali. Saat ini kesadaran masyarakat tentang kesetaraan hak dan kewajiban antara pria dan wanita sudah cukup tertata. Feodalisme sebagai salah satu pemicu poligami pun sudah banyak berkurang. Intinya masyarakat saat ini sudah lebih cerdas dan bisa memilah-milah. Jadi apa masalahnya?

            Selanjutnya adalah kemunculan sintesis pribadi saya yang menemukan adanya poligamy syndrom akut pada pemrotes lagu ini. Mereka itu sangat alergi, atau mungkin jijik, terhadap apapun tentang poligami. Dari situ muncul kefanatikan yang luar biasa terhadap ide-ide mereka. Menurut mereka, barangkali, poligami itu sama najisnya dengan babi. Tidak ada kebaikan darinya, yang ada hanya kejelekan semata. Mereka menolak apapun dari poligami meskipun secara kenyataan hal itu mengandung kebaikan meski hanya sebesar atom sekalipun. Wah tindakan ini bisa dikategorikan lebih jahiliyah daripada kelakuan orang jahiliyah zaman Nabi SAW dahulu.

            Saya ingin menjelaskan tentang sesuatu hal mengenai poligami yang berasal dari nash-nash. Jika kita mengkaji kitab-kitab sejarah Islam kemudian menganalisis Qur’an dan Sunnah, justru dengan kemunculan ayat-ayat tentang pembolehan beristri maksimal empat itulah Tuhan mengatur dan membatasi syahwat manusia. Sebelum turun ayat tersebut, pria Arab (dalam konteks ini) cenderung seenaknya melepaskan syahwat seenak perutnya. Hal ini juga dipengaruhi oleh kultur dan kondisi sosial di jazirah Arab. Menurut saya, ayat ini cukup spasial. Karena terbukti untuk mengatur nafsu syahwat pria Arab yang telah kita ketahui bersama sangat tidak terkendali. Tapi ketika diterapkan di Indonesia, ayat ini jadi kurang berperan secara substansi. Karena Indonesia tidak punya tradisi pelepasan nafsu syahwat seperti orang Arab. Bangsa kita lebih kalem dalam hal ini. Di daratan Arab, setiap pria bisa memiliki istri lebih dari 50 orang. Tapi di nusantara ini? Hanya para feodal yang punya kemampuan demikian. Yang artinya juga masyarakat umumnya biasanya hanya punya satu istri saja. Bisa dikatakan juga bahwa negeri kita tak punya tradisi kuat untuk beristri lebih dari satu. Lalu kenapa muncul gejolak ini? Saya berpendapat bahwa para pro-poligami tidak cukup masif dalam mempelajari ayat-ayat yang cukup sensitif ini. Mereka itu saya sebut para skripturalis yang tidak belajar teks dengan komparasi sejarah yang lengkap dan berimbang. Namun saya juga mengkritik para anti-poligami, yang menurut pendapat pribadi saya, juga tak pernah paham bahkan antipati terhadap interpretasi teks itu sendiri. Sehingga nantinya yang ada hanyalah saling hujat satu dengan yang lain. Padahal saya percaya mereka sama-sama tidak mengertinya. Capek deh…

            Kembali lagi ke kasus lagu Madu Tiga di atas. Pada intinya saya sama sekali tidak menemukan hal-hal seperti yang dituduhkan oleh LSM Perempuan tersebut. Saya sempat menanyai beberapa ibu-ibu untuk saya minta tanggapannya tentang lagu ini. Banyak dari mereka yang berkata, “Lagunya bagus, Mas. Enak didengernya. Lucu lagi. Hehehehe…” Kemudian saya bertanya lagi, “Kan ini liriknya tentang upaya pembolehan poligami, Bu. Ibu tahu?” Mereka menjawab, “Ah, ga tuh. Saya tidak lihat sampai sebegitunya.” Nah!! Dari sini bisa ditarik kesimpulan bahwa sebenarnya lagu ini just for entertainment, bukan tentang upaya-upaya pembolehan poligami. Ahmad Dhani pun telah mengakui hal ini. Menurutnya lagu ini juga segmented, hanya untuk para pria. Dhani pun secara jenius mengaransemen musiknya untuk sedikit menghilangkan potensi polemik lagu ini. Dia tahu bahwa lagu ini cukup polemis ketika beredar di masyarakat nanti. Tapi Dhani berkeyakinan, demikian juga saya, bahwa lagu ini hanya untuk menghibur. Bukan untuk mempopulerkan poligami. Toh banyak juga yang berpoligami sebelum tahu lagu ini. Bahkan tidak tahu lagu ini. So what??

 

Wallahua’lam bishawab…                                           

 

Catatan:

Tulisan hanya tanggapan pribadi semata. Tidak berarti saya anti-feminis atau pro-poligami. Jangan berpikir sampai sejauh itu. Toh dalam beberapa kasus yang melibatkan perempuan, seperti kasus Manohara Pinot, saya punya reaksi keras untuk membelanya. Karena saya yakin dia ini pihak yang terdzalimi oleh para aristokrat feodal Malaysia tersebut. Saya ingin menjadi sosok yang berimbang. Karena untuk itulah saya dididik sejak kecil. Do you get me?

Mei 5, 2009 Posted by | Tulisan-tulisan | 1 Komentar

Saat Ini Atau Nanti, Aku Tetap Sayang Padanya…

Sekali lagi aku harus menahan kecewa. Entah karena apa, tapi pasti karena dia. Di tengah harapan-harapanku yang terus membuncah, aku berusaha untuk tetap menjaga langkahku agar selalu menyayanginya. Meski aku sama sekali tak pernah masuk hitungannya. Dalam setiap usahaku, aku berusaha untuk menjadi orang yang baik untuknya. Meski aku bukan yang terbaik untuknya. Di setiap nafasku, aku selalu berusaha untuk mengingat dia. Meski ia tak pernah mengingatku. Di setiap pikirku, aku selalu berusaha membuatnya senang. Meski ia tak pernah memberiku bahagia. Di setiap lafal doaku, aku selalu menyebut namanya. Meski dia tak pernah berdoa buatku.

Hai Penguasaku, dalam ratapku, aku hanya bisa bertanya satu hal pada-Mu. Saat ini aku berusaha memujamu dengan ikhlas. Tapi mengapa Kau tinggalkan aku? Tak banyak yang kupinta. Hanya untuk memeluknya saja aku sudah tak bisa. Mengapa ia berjalan ke arah yang lain? Tidak padaku yang selalu menantinya? Mengapa hatiku selalu kau korbankan? Mengapa?!!! Jawab!!!

A*U S***H T*K P*****A L***I P****U, TUHAN…

P******N L*H D****N K*U!!!!!!

Mungkin, saat ini atau nanti, aku tetap sayang dia…

Maret 7, 2009 Posted by | Terapan Hati | Tinggalkan komentar

Saat Hujan Gerimis…

Saat hujan gerimis
Aku kembali menatap langit

Gelap memang
Tapi meyembulkan banyak hakiki

Sebuah cerita tentang hasrat hatiku
Sebuah kisah tentang nafsu duniaku

Inginku meraihmu
Tapi ku terkungkung oleh dogma dunia

Inginku memelukmu
Tapi ku terpasung oleh kepentingan bawana

Kini
Aku pun harus memilih
Antara kamu hai cintaku
Dengan jalan duniaku

Entahlah
Semua terasa gelap
Seperti langit saat gerimis

(Untuk seseorang yang ingin kuraih hatinya. Kuraba halus kulitnya. Kucium wangi tubuhnya. Kutatap tubuh moleknya.)

Januari 30, 2009 Posted by | Terapan Hati | Tinggalkan komentar

Kamu Tidak Mengerti Hatiku…

Kala angkasa tengah membiru

Saat dunia terasa telah sempit

Kulihat kembali raut wajahmu

Putih melambai di antara hamparan pasir Parangtritis

 

Semua seperti di nirwana

Menghalau sepi yang meliputi hati

Memacu kembali rindu

Menghijau bagai lereng Merapi nan gagah

 

Harum tubuhmu membuatku serasa terbang

Entah melayang sensasi sempurna

Indah segala di anganku

Bagai asa yang menerpa lagi

 

Tahukah engkau aku memperhatikanmu?

Tahukah engkau aku berpikir tentangmu?

Tahukah engkau adalah potret masa depanku?

Tahukah bahwa engkau adalah cita-citaku?

 

Engkau tidak tahu itu

Engkau takkan tahu

Dan mungkin engkau tidak mau tahu

Atau mungkin saja engkau telah tahu

 

Semua itu tertutup oleh sesuatu

Seperti tanah merah yang melapisi bebatuan

Dan aku hanya ingin tahu satu

Bahwa aku sayang padamu

Meski aku tak bisa lagi menggapaimu

 

(Untuk seseorang yang selalu menginspirasi. Aku tidak ingin merusak semua yang telah terbangun. Tapi aku juga tidak bisa memungkiri hatiku. Aku sudah berusaha memupus semuanya. Tapi itu mustahil seperti menghapus air di samudera raya.)

  Yogyakarta, 2 November 2008

Agung Afgani Yosi

November 27, 2008 Posted by | Terapan Hati | 1 Komentar

Hati-hati Obama !!!

Beberapa waktu belakangan ini kita disajikan berita tentang keberhasilan Barrack Hussein Obama Jr memenangi proses pemilihan umum Amerika Serikat 2008 secara telak. Dan nampaknya dunia pun langsung ‘bergembira’ karena sosok ini sangatlah berbeda jika dibandingkan dengan George W. Bush, presiden saat ini. Selain mereka berasal dari partai yang berbeda, Obama dari Partai Demokrat dan Bush dari Partai Republik, Obama dianggap lebih kalem dan tidak gila perang seperti Bush. Selain itu, Obama adalah sosok yang merepresentasikan seorang minoritas yang akhirnya bisa sukses melenggang ke posisi AS 1. Sudah menjadi rahasia umum jika Amerika ‘menetapkan’ aturan tak tertulis bagi presiden-presidennya. Presiden itu haruslah seorang kulit putih, keturunan Anglo-Saxon, dan beragama protestan. Nah sekarang silakan cocokkan Obama pada syarat-syarat di atas. Tidak ada yang match ! Obama seorang kulit hitam, dia keturunan Afrika, dan meski juga beragama protestan, sekte gereja Obama ini termasuk minoritas. Hal ini juga yang kemudian menimbulkan kekhawatiran pada saya pribadi. Apa itu ? Let’s see

 

Pertama, meskipun Amerika Serikat sering mengklaim diri sebagai negara kampiun demokrasi tapi pada kenyataannya negara ini masih sangat bermasalah dengan perbedaan. Dimulai dari pengucilan secara sistematis pada suku minoritas Indian hingga masalah rasisme yang hingga kini belum tuntas tas. Di samping kebahagiaan atas keberhasilan Obama, saya juga teringat kembali pada kasus yang terjadi pada John Fitzgerald Kennedy (JFK). Mungkin tidak banyak yang tahu jika JFK pun seorang minoritas. Ia, meski berkulit putih, tapi keturunan Irlandia dan beragama Katolik. Meski ia adalah salah satu pahlawan perang AS saat perang dunia ke-2, tapi ia cukup banyak mendapat resistensi dari sosoknya yang berbeda itu. Menurut pengamatan pribadi saya berdasar pada sumber-sumber yang saya baca, selain karena ia adalah seorang minoritas, JFK tak mampu menahan arus kepentingan yang begitu kuat ketika ia mulai berkantor di Gedung Putih. Tekanan demi tekanan datang dan silih berganti. Hingga akhirnya mengapa ia terbunuh masih menjadi misteri bahkan sampai detik ini. Tapi saya pribadi berkeyakinan bahwa unsur minoritas yang ada dalam tubuh JFK ini turut berpengaruh pada hilangnya nyawa dia. Kebijakan Bush bahkan jauh lebih gila dari JFK. Amerika Serikat terus merosot di sektor anggaran karena kebijakan sintingnya. Tapi kenapa ia tetap hidup hingga sekarang ? Kita tidak tahu pasti apa sebabnya.

 

Obama dan JFK punya riwayat background yang mirip. Sedikit dari minoritas yang bisa sukses menuju tampuk kekuasaan. Tapi Amerika tetaplah Amerika, yang tidak bisa menerima perbedaan atas common sense yang ada. Sebelum dinyatakan sebagai pemenang, dalam masa kampanye, Obama sudah harus menerima ancaman pembunuhan. Ketika dia terpilih pun, resistensi semakin kentara, baik dari lawan politik maupun dari warga Negara. Bahkan ada satu warga di suatu negara bagian Amerika dengan sengaja mengibarkan bendera nasional secara terbalik sebagai protes atas terpilihnya Obama. Sama kacaunya dengan Indonesia. Atas dasar itulah maka kekhawatiran saya tadi cukup beralasan. Namun saya juga akan mendoakan yang terbaik untuk kesuksesan Obama. Tapi juga saya akan meminta pada Tuhan agar Obama nanti tidak kehilangan nyawanya hanya karena ia tidak bisa lebur dengan pola lobby Gedung Putih seperti apa yang dialami JFK. Selamat dan hati-hati Obama !!!

November 27, 2008 Posted by | Tulisan-tulisan | Tinggalkan komentar

Jaudat Said dan Tafsir La Ikraha Fi al-Din (Oleh Abd Moqsith Ghazali)

Jaudat Said lahir di Suriah, tahun 1931. Ia pernah belajar di Universitas al-Azhar Mesir. Ketika di Mesir ini, ia banyak bersentuhan dengan berbagai macam pemikiran Islam yang dikemukakan tokoh-tokoh seperti Ibnu Taymiyah, Ibnul Qayyim al-Jauziyah, Jamaluddin al-Afghani, Muhammad Abduh, Rasyid Ridla, Mawdudi, Hasan al-Banna, dan Sayyid Quthb. Walau sebentar, ia sempat mengagumi pemikiran Hasan al-Banna. Itu sebabnya, ia pernah bergabung dengan Ikhwanul Muslimin.

Dalam perkembangan berikutnya, ia melepaskan diri dari sang pemikir fundamentalis itu. Ia kemudian terkagum pada Malik Bennabi dan Muhammad Iqbal. Ketika selesai kuliah, dia membaca Syuruth al-Nahdlah buah karya Malik Bennabi. Ketika membaca buku ini, Jaudat terhipnotis dan mengalami ekstasi seperti yang pernah dialami Jalaluddin Rumi ketika bertemu dengan Syamsuddin al-Tabrizi. Metode pembacaan al-Qur’an Jaudat Said lebih banyak mengadopsi metode Bennabi dan Muhammad Iqbal. Ia telah membaca buku Bennabi yang berjudul al-Zhahirah al-Qur’aniyah. Ia jujur berkata bahwa Bennabi telah membantu dirinya untuk membaca al-Qur’an dengan perspektif dan format baru.

Jaudat Said telah menulis beberapa buku. Di antaranya adalah Lima Hadza al-Ra`ab min al-Islam, Madzhab Ibnu Adam al-Awwal: Musykilat al-`unf fi al-`Amal al-Islami, al-Insan Hiyna Yakunu Kullan wa `Adlan, Hatta Yughayyiru Ma bi Abfusihim, Fuqdan al-Tawazun al-Ijtima`, Iqra’ wa Rabbuka al-Akram, kemudian La Ikraha fi al-Din: Dirasah wa Abhats fiy al-Fikr al-Islami. Buku yang terakhir itu terbit pada tahun 1997. Setebal 190 halaman untuk menjelaskan kebebasan berfikir dan beragama, Hak Asasi Manusia, Reorientasi Jihad, sampai pada soal teks dan problem peradaban bahkan juga tentang relasi bahasa dan realitas. Buku ini terdiri dari 8 bab. Tergolong ringkas untuk mengelaborasi gagasan-gagasan besar dan rumit. Karena itu, anda jangan berharap akan menemukan bahasan-bahasan detail menyangkut satu pokok soal. Buku ini mungkin lebih tepat disebut sebagai manifesto kekebasan beragama ketimbang sebuah karya akademis. Dari segi diksi yang dipilihnya yang cenderung bombastik bahkan provokatif, buku ini agak mirip dengan Ma`alim fi al-Thariq yang ditulis Sayyid Quthb.

Namun, bagaimanapun, buku ini tetap menarik untuk dikaji dalam konteks kebebasan beragama di Indonesia Indonesia yang kian terancam. Memang, Jaudat Said dalam buku ini sempat memuji kerukunan Indonesia. Menurutnya, Islam di Indonesia tak didakwahkan dengan pedang. Tapi, kini Islam Indonesia sering dijalankan dengan pentungan.

Tafsir La Ikraha fi al-Din

Pada mulanya adalah firman Allah berikut: “Tidak boleh ada paksaan dalam agama. Sungguh telah nyata (berbeda) kebenaran dan kesesatan”. Karena itu, barangsiapa yang ingkar kepada Thaghut dan beriman kepada Allah, sesungguhnya ia telah berpegang kepada tali yang amat kuat yang tak akan putus. Allah Maha Mendengar dan Mengetahui” (Al-Baqarah: 251). Jawdat Said menyebut ayat di atas (lâ ikrâha fî al-dîn, qad tabayyana al-rusyd min al-ghayy) sebagai âyat kabîrat jiddân (ayat universal). Apalagi, menurut Jaudat Said, ayat itu dinyatakan persis setelah ayat kursi yang dianggap sebagai salah satu ayat paling utama. Jika ayat kursi mengandung ajaran penyucian Allah, maka ayat tersebut mengandung penghormatan kepada manusia, yang salah satunya adalah menjamin hak kebebasan beragama.

Dalam menafsirkan ayat ini, Said menegaskan bahwa yang dimaksud dengan pemaksaan (al-ikrâh) adalah al-ghayy dan ini adalah jalan salah (al-tharîq al-khâthi`). Sedang yang dimaksud dengan tanpa paksaan (allâ ikrâh) adalah al-rusyd dan ini adalah jalan benar (al-tharîq al-shahîh). Pengertian ayat itu adalah “tidak ada paksaan dalam agama. Sungguh sudah jelas (perbedaan) antara tanpa paksaan dan pemaksaan”. Berbeda dengan kebanyakan para mufasir, Jaudat Said menafsir kata “thâghût” dalam lanjutan ayat itu sebagai orang yang memaksakan pemikiran dan keyakinannya kepada orang lain, dan membunuh orang yang berbeda keyakinan dengan dirinya.

Perihal ayat tersebut, Said mengemukakan pandangannya. Pertama, ayat itu memberi jaminan kepada orang lain untuk tidak mendapatkan paksaan dari seseorang. Ayat itu juga memberi jaminan agar seseorang tak dipaksa orang lain tentang sesuatu hal, termasuk dalam hal agama. Kedua, ayat itu bisa dipahami sebagai kalimat perintah (kalâm insyâ’î) dan sebagai kalimat informatif (kalâm ikhbârî). Sebagai kalimat perintah, ia menyuruh seseorang untuk tak melakukan pemaksaan kepada orang lain. Sebagai kalâm ikhbâri, ayat itu memberitahukan bahwa seseorang yang dipaksa masuk pada suatu agama sementara hatinya menolak, maka orang itu tak bisa dikatakan telah memeluk agama itu. Ini karena agama ada di dalam kemantapan hati, bukan dalam ungkapan lisan. Ketiga, tidak ada paksaan dalam soal agama sama dengan tidak ada paksaan dalam soal cinta. Menurut Said, cinta tak datang dengan paksaan. Ia hanya mungkin terwujud dengan kebaikan. Begitu juga dengan agama yang tak boleh dijalankan dengan paksaan. Karena itu, demikian Said, bisa dikatakan bahwa tak ada agama dengan paksaan sebagaimana tak ada cinta dengan paksaan.

Keempat, ayat ini melarang membunuh orang pindah agama, karena ayat itu turun untuk melarang pemaksaan dalam soal agama. Said menambahkan, para perawi hadits yang memerintahkan membunuh orang murtad tak pernah menjelaskan sebab kehadiran (sabab al-wurûd) hadits tersebut. Jika memang benar itu sebuah hadits, dalam konteks apa ia diucapkan Nabi. Lebih dari sekedar hadits âhâd, Said menilai hadits itu sebagai dla`îf karena bertentangan dengan prinsip dasar ajaran Islam yang menjamin kebebasan beragama. Jika bisa disebut sebagai hadits, maka itu berarti larangan kepada seseorang untuk masuk pada suatu agama sekedar untuk main-main, bukan atas dasar keimanan. Menurut Jaudat Said, sejak mula Islam memperkenalkan kebebasan beragama.

Kelima, orang yang tak menerima gagasan kebebasan beragama adalah orang yang tak percaya dengan agama yang dianutnya. Bahwa agamanya tak akan berkembang pesat sekiranya tak dijalankan dengan pemaksaan. Dengan alasan itu, mereka melakukan pemaksaan bahkan kekerasan agar orang lain masuk ke dalam agama yang dipeluk dirinya. Orang seperti ini, menurut Jaudat Said, mengidap penyakit jiwa (maradl nafsiy). Orang yang berjiwa sehat adalah mereka yang berupaya bagi tegaknya kebebasan beragama. Bahkan, Said menegaskan bahwa jihad disyari’atkan untuk menghapuskan pemaksaan (al-ikrah) dan membiarkan seluruh manusia merdeka dalam memilih sesuatu yang dianggapnya benar.

Dengan ayat la ikraha fi al-din, tegas ia menyimpulkan bahwa tak ada anjuran di dalam Islam untuk membunuh orang lain yang berbeda pemikiran, agama, dan keyakinan. Pemaksaan dalam agama tak dibenarkan. Menjadi hak setiap orang untuk percaya bahwa agamanya benar. Namun, dalam waktu bersamaan, seseorang harus menghormati jika orang lain berpikiran serupa. Sebab, persoalan keyakinan merupakan perkara pribadi (qadliyat syahshiyyat) dari setiap orang, sehingga tak boleh ada paksaan. Argumen-argumen normatif-teologis Said ini kiranya bisa dijadikan modal intelektual untuk mengukuhkan kebebasan beragama di Indonesia.

Sumber: http://www.islamlib.com

Oktober 26, 2008 Posted by | Tulisan-tulisan | Tinggalkan komentar